Politeknik NSC Surabaya

Kuliah, Kerja, Surabaya, Kerja kuliah, Kuliah Kerja

7.10.2017

Peranan Knowledge Management bagi Staff Non Akademik pada Perguruan Tinggi


Manajemen pengetahuan sebagai bidang studi telah menarik minat yang luar biasa oleh para periset sejak diperkenalkan pada tahun 90an seperti tercermin dalam literatur besar yang muncul belakangan ini. Hal ini sebagai hasil dari meningkatnya kesadaran oleh para manajer dan kepala eksekutif organisasi perusahaan bahwa pengetahuan adalah sumber daya yang paling penting dan alat bertahan bagi setiap organisasi untuk berkembang dalam dispensasi berbasis teknologi dan pengetahuan. Kelangsungan hidup organisasi manapun terlepas dari ukuran atau jenis dalam ekonomi berbasis pengetahuan dan kompetitif ini adalah jangkar pengetahuan. Agar setiap organisasi dapat mencapai tujuan spesifiknya, strategi kunci adalah agar organisasi tersebut dapat mengenali pengelolaan pengetahuan yang efektif. Ini akan membantu organisasi dalam mempertahankan pertumbuhan ekonomi sekaligus keunggulan kompetitif. Fitur kunci dari manajemen pengetahuan meliputi penciptaan pengetahuan / penangkapan, penyimpanan pengetahuan dan berbagi pengetahuan. Baru-baru ini, semakin banyak minat dalam berbagi pengetahuan sebagai area penelitian utama yang muncul. Berbagi pengetahuan yang berhasil di setiap organisasi memerlukan identifikasi faktor-faktor yang dapat menghambat dan dengan mudah meningkatkan perilaku berbagi pengetahuan karena kesulitan dalam menggabungkan pengetahuan individu ke dalam pengetahuan organisasi yang luas.

Berbagi pengetahuan sebagai komponen paling penting dari manajemen pengetahuan telah dilaporkan memainkan peran penting dalam keberhasilan penerapan konsep KM dalam organisasi bisnis perusahaan. Untuk tujuan pembelajaran ini, pembagian pengetahuan didefinisikan sebagai kegiatan yang dengannya pengetahuan (informasi, keterampilan, atau keahlian) dipertukarkan di antara orang-orang dalam sebuah organisasi. Sama seperti organisasi bisnis perusahaan, beberapa penulis telah mengidentifikasi peran penting dalam berbagi pengetahuan dalam keberhasilan penerapan manajemen pengetahuan di perguruan tinggi terutama Universitas. Salah satu karya sebelumnya yang dilakukan dalam kaitannya dengan pendekatan pengelolaan pengetahuan di bidang pendidikan tinggi ini menyoroti penerapan berbagai konsep manajemen pengetahuan dalam organisasi perusahaan terhadap pendidikan tinggi dan kesiapan oleh pendidikan tinggi untuk menerima konsep manajemen pengetahuan semacam itu. Individu adalah kustodian pengetahuan dan penggabungan pengetahuan tersebut ke dalam pengetahuan organisasi adalah fungsi dari sejauh mana karyawan dapat berbagi pengetahuan. Sering kali pengetahuan ditimbun oleh individu karena mereka menganggapnya aset berharga pribadi yang mempertahankan relevansinya dalam sebuah organisasi. Dalam kasus seperti itu, individu tersebut tidak dapat dipaksa untuk berbagi informasi semacam itu namun lebih termotivasi dan mendorong untuk berbagi pengetahuan semacam itu. Meskipun individu termotivasi dan terdorong, satu kendala penting untuk berbagi pengetahuan adalah perilaku dan sikap orang-orang tersebut untuk berbagi pengetahuan. Adalah bijaksana untuk mengetahui bagaimana karyawan dapat termotivasi untuk secara sukarela berbagi pengetahuan sedemikian rupa sehingga keseluruhan modal intelektual organisasi dapat dikendalikan. Penerapan konsep berbagi pengetahuan di institusi tinggi telah dilaporkan mengalami peningkatan yang signifikan dalam layanan akademik serta peningkatan pengajaran dan pembelajaran. Selain itu, misi institusi pendidikan tinggi seperti melakukan penelitian akademis, pengajaran dan pengawasan siswa, pengembangan kurikulum, dan perencanaan strategis juga dilaporkan meningkat secara signifikan dengan praktik manajemen pengetahuan bersama yang baik. Referensi lebih jauh menekankan pentingnya berbagi pengetahuan sebagai alat untuk menciptakan hubungan kerja dan pendidikan yang inovatif serta mencocokkan talenta yang ada dengan tekanan di tempat kerja. Selain itu, penulis menyarankan agar universitas sebagai pusat pembelajaran dapat mempermudah pembelajaran antar siswa. Namun, untuk memiliki peningkatan holistik di universitas sebagai organisasi entitas, pertimbangan seharusnya tidak hanya diberikan kepada komponen akademis namun juga komponen nonakademik.

Anggota staf Universitas Non-Akademik sebagai staf profesional dan pendukung memberikan kontribusi signifikan terhadap keseluruhan keberhasilan penyelenggaraan Universitas sehari-hari. Telah dinyatakan bahwa kontribusi staf non akademik dalam hal masukan mereka, keahlian finansial yang digunakan dalam mengelola sumber pendanaan dan berbagai kompetensi lainnya sangat penting bagi kebijakan universitas dan pengambilan keputusan yang mempengaruhi keseluruhan kinerja staf akademik dan siswa. . Para staf akademisi tidak dapat menjalankan fungsi akademis mereka tanpa keahlian rekan non-akademis mereka. Misalnya, para siswa diberi panduan tentang proses penerimaan mereka, proses registrasi, orientasi dan penciptaan lingkungan yang mendukung untuk kegiatan belajar siswa yang sering didukung oleh mereka. Bahkan anggota fungsi akuntansi non-akademis dari sebuah universitas, dengan bantuan pengetahuan finansial dan kemampuan analitisnya, menangani aspek keuangan institusi tersebut. Unit ini membantu universitas untuk membayar semua gaji stafnya tepat waktu, secara akurat, menjalankan operasinya secara efektif dan memberi saran mengenai strategi yang dapat digunakan untuk menghasilkan lebih banyak dana. Peran penting yang dilakukan oleh staf non-akademis universitas dapat ditingkatkan melalui penerapan berbagi pengetahuan yang efektif di antara staf akademik non perguruan tinggi untuk meningkatkan kinerja. Meski ada ulasan literatur dan penelitian empiris yang sangat besar yang mencakup berbagai aspek berbagi pengetahuan khususnya para staf akademik, berbagi pengetahuan antar staf non perguruan tinggi di perguruan tinggi tidak diteliti dengan baik. Selain itu, pada saat penelitian ini, belum ada tinjauan dan kerangka komprehensif mengenai hambatan dan motivasi yang mempengaruhi berbagi pengetahuan antar staf non-akademik di Universitas. Kesenjangan pengetahuan dibahas dalam penelitian ini dengan memusatkan perhatian pada tinjauan literatur mengenai hambatan dan motivasi berbagi pengetahuan di antara staf non-akademik Universitas dan keterkaitannya dengan kinerja inovatif universitas dalam kerangka teoritis

Berbagi pengetahuan yang efektif tidak hanya berfokus hanya pada pengetahuan spesifik namun lebih pada faktor yang dapat menghasilkan keuntungan maksimal. Tinjauan ini telah menyoroti faktor-faktor yang dapat menghambat atau memotivasi upaya berbagi pengetahuan di antara staf non-akademis di Universitas sebagaimana tercantum dalam model konseptual. Selain model konseptual, berbagai saran teoritis juga diusulkan untuk evaluasi empiris lebih lanjut. Tindakan proaktif yang secara teoritis disarankan mencakup manajemen hubungan, dan penilaian pengetahuan akan membantu mencegah penimbunan pengetahuan dan selanjutnya meningkatkan kegiatan berbagi pengetahuan di berbagai departemen di Universitas. Mengorganisir kegiatan berbasis kelompok untuk membahas faktor motivasi dan hambatan yang terdapat dalam model konseptual yang dikembangkan dalam tinjauan ini juga dapat memfasilitasi kegiatan berbagi pengetahuan yang efektif di antara staf non-akademis. Hal ini karena keterlibatan berbasis kelompok dalam kegiatan berbagi pengetahuan telah terbukti lebih efektif dalam menghasilkan hasil pengetahuan yang diinginkan daripada aktivitas berbasis individu.

Sumber:
Diterjemahkan dari Review on Knowledge Sharing: Barriers and Motivations